image

Setelah sepuluh tahun, akhirnya saya berani melamar. Kau pernah merasakan cinta selama 10 tahun, Kawan? Mungkin bagimu yang sudah berkeluarga, hal ini sudah biasa. Tapi bagi saya yang bujang? Ih, waw.. Hal ini luar biasa!

 

Saya pernah jatuh cinta pada banyak perempuan, tapi seringkali kandas di tengah jalan. Setelah kandas untuk yang kesekian kalinya, saya baru sadar kalau saya tak betul-betul jatuh cinta pada yang lain.

Tiap kali saya jatuh, mesti teringat dia. Semacam dapat tamparan keras, mau tak mau saya harus mengakui bahwa saya sering ingat sama dia. Saya ngga mau bilang “mungkin ini jodoh”, tapi saya cuman bilang “ya, saya seperti cinta mati sama dia.”

Tapi saya ngga mau pacaran. Jangan salah, cinta saya yang kandas itu saya awali dengan pacaran, lho. Saya ngga bermaksud menjelekkan pacaran. Bukan pula karena sok suci, tapi untuk perempuan sesuci dia, saya seperti merasa ngga cocok aja kalau ngajak dia pacaran.

Lalu gimana? Kalau gitu saya lamar aja dia.

Tsssaaaahhhhh… Trus harus gimana doonngg??

Teman saya bilang, dateng aja ke rumahnya. Niatkan untuk silaturrahim. Dan biar ngga kagok, datang ke rumahnya pas dia lagi ngga ada. Gimana bisa tau dia ngga ada? Ya tanya aja ama dia. Lagi di mana? Kalo pas ngga lagi di rumah, datengin aja rumahnya.

Kata teman saya, silaturrahim pertama memang buat sekedar kenalan sama keluarganya. Basa-basi ini itu. Tapi bukan sekedar basa-basi, lho. Pertemuan pertama ini buat cari tau kegiatan dia di rumah ngapain aja, hubungannya ama ortu gimana. Kata teman saya, sikap orang tua kepada dia dan sikap dia kepada ortu mencerminkan dia yang sebenarnya bagaimana.

Kata teman saya juga, pertemuan kedua barulah buat meminta. Meminta, lho. Belum tentu melamar.

Gimana caranya? Au, ah. Gelap. Pokoknya dateng aja dulu ke rumahnya.

Oiya, gimana ya seandainya dia suka sama pria lain?

Waduh.. Ngga mungkin juga saya langsung tanya. “Hei kamu, lagi suka sama siapa sekarang?”

“Sama kamu,” jawabnya.

Waaooww.. saya pasti klepek-klepek.

Ah, biarin, ah. Yang penting silaturrahim dulu. Apapun yang terjadi entar, dipikir belakangan. Kalau emang dia masih kosong, langsung saya lamar. Kalau dia uda ada yang ngelamar, ya saya lamar balik. Eh, maksudnya ya saya tetep lamar juga. Sebelum janur kuning melengkung, saya masih berhak melamar.

Janur kuning melengkung pun, masih ada jandanya. Hahaha..

Janur kuning uda layu, sampe jadi batu nisan pun, dia pasti jadi bidadari saya di surga. Lho walah.. emane, rek.. Daripada semuanya terlambat, saya berangkat aja sekarang..

Tunggu kabar berikutnya, Kawan..! Doakan saya..!

… .

–dikutip dengan barbagai macam gubahan ini dan itu, akhhirnya jadi cerita kayak gini. disarikan dari dua orang sahabat yang sering saya temani meracau, akhirnya jadilah cerita yang kacau. apapun itu, doakan teman saya, ya! supaya cinta 10 tahun nya terbayar lunas! (Allah bersamamu, bro).

Advertisements