Kata orang, kalau gagal merencanakan, berarti merencanakan gagal. Make a sense, right?

hadeeehh.. harus nyiapin semua iniii??

Saya sebenarnya agak stuck waktu ngerjakan tulisan ini. Tapi terlanjur komitmen sama diri sendiri, selama bulan puasa, saya coba terbitkan satu tulisan motivasi di tiap Jumatnya. Dan saya coba terbitkan selepas subuh.

Semaleman kerjaan saya cuman ngalor ngidul geje. Sorenya janji ketemu sama temen, eh jadinya malah telpon-telponan aja. Sudah saya niati abis teraweh, setelah ketemu klien hipnoterapi, saya rampungkan draft tulisan ini.

Eh, ternyata macet. Ide ngga keluar. Bahasa saya terlalu formal. Saya bongkar pasang berulang kali, tetep aja ngga enak dibaca. Akhirnya jadilah tiga-empat paragraf geje sebagai pembuka ini.

Yang saya rasakan, kalau memaksakan diri untuk mempersiapkan sesuatu, malah ngga jadi. Ngga ndang jalan. Bete di tengah-tengah. Bongkar lagi, susun lagi, bete lagi.

Inilah akibatnya kalau terlalu ribet ngurusin persiapan. Malah nambah-nambahin bete. Padahal, niat kita nyiapin sesuatu itu supaya kita bisa terhindar dari bete yang ngga penting.

Iya, suer. Betenya ngga penting, loh. Terlau terfokus sama hal-hal detil. Pengennya persiapan perfect. Tapi jadinya, pas sesuatu ngga berjalan sesuai rencana, akhirnya buyar semua.

Niatnya nyiapin alternatif satu, dua, tiga, malah ngga jalan semua gara-gara dapet bete yang ngga penting. Pernah ngerasain hal ini?

Kalau iya, selamat. Anda banyak temennya. Karena mayoritas orang termasuk yang terlalu ribet ngurusin hal-hal detil persiapan.

Saya ngga bilang kalau ngga ngurusin hal-hal detil itu ngga penting, loh. Tetep penting. Tapi kalo pas persiapan masih belum kepikiran, ya ngga usa dicari-cari. Ngga usa mengada-ada. Ngga usa nambah-nambahin beban. Belum juga jalan uda bete duluan. Rugi, kan? Sebaiknya hemat juga tenagamu untuk proses selanjutnya.

Lalu apa solusinya?

Bikin catatan. Check list semua kebutuhanmu. Siapkan satu demi satu. Seiring kamu lakukan satu demi satu seperti dalam check list, biasanya keluar sendiri kok apa aja yang dirasa kurang.

Contohnya Michael Jordan. Dia menyiapkan baju-bajunya selama seminggu. Senin pakai baju apa, selasa pakai baju apa, dan seterusnya. Sehingga, dia terhindar dari hal-hal sepele yang buang-buang waktu.

Bisa aja dia tanya isterinya, “Ma, celanaku yang itu dimana, ya?” Nah, daripada pagi-pagi bete gara-gara cari celana yang itu entah dimana, sebaiknya dia siapkan selama seminggu. Dia juga bisa perkirakan kapan mau taruh baju kotor ke laundry.

Atau misal dia tanya, “Ma, celanaku yang blentong-blentong putih dimana, ya?” Jawab isterinya, “Lho, papa kan ngga punya celana blentong-blentong? Adanya tutul-tutul..,” Nah, ini salah satu contoh hal detil yang diada-adakan. Kalau ngga punya, ya sesuaikan aja dengan apa yang kamu punya.

*ini blentong-blentong darimana, yaa?? absurd banget contohnya..*

Lalu, saat uda di tengah jalan, kalau ada sesuatu yang dirasa kurang gimana? Apa yang harus dilakukan? Segeralah minta bantuan. Jangan diem aja. Pergilah kemana kamu bisa mendapat bantuan dengan cepat dan tepat.

“Ma, beli celana blentong-blentong di mana, ya?” Jawab isterinya, “Ya di orang yang jual celana, lah. Masa di tukang tambal ban sih, Pa?” Jawab si Michael Jordan, “Lho, jangan salah, Ma. Tetangga kita tuh tukang tambal ban, juga jual celana blentong-blentong, lho.” Jawab isterinya lagi, “Eh, masa’ sih? Dia lho suka pake celana tutul-tutul?” Jawab Michael Jordan lagi, “Coba deh mama lirik plang depan rumahnya. ‘Sektretariat Orkes Band Blentong’. Gituu..”

*lhoalah, ini contohnya absurd lagi, yah?? celana blentong-blentong vs tutul-tutul. tambal ban vs orkes band.. ckckck..*

Jadii, untuk resep kedua mengubah Bete Jadi Bahagia dalam Sedetik a.d.a.l.a.h… persiapan di atas segalanya! Tips untuk bikin persiapan yang matang dan anti-bete ini, adalah (1) bikin catatan, dan (2) tau kemana harus minta bantuan dengan segera. Inget, jangan diem aja.

Yuuk, met siap-siap, Kawan! Termasuk siapin puasa kita untuk sepuluh hari kedua dan ketiga! Suksesss..

Sampai ketemu di Jumat berikutnyaaa..

… .

Tulisan ini adalah seri ke-2 dari tulisan “Bete Jadi Bahagia dalam Sedetik”.

Possible Related Post by Me, “Bete Jadi Bahagia dalam Sedetik”series (terbit setiap Jumat Pagi di Bulan Ramadhan:

… .

Advertisements