Yah, saya kira judulnya kurang pas.
Tak apalah, toh itu yang keluar duluan dari kepala saya.

Saya perlu seminggu-dua minggu rehat dulu. Awalnya pengen ganti theme karena uda bosen sama yang ini, tapii kok buanyak sekali penyesuaian. Terutama soal resolusi gambar di tiap postingnya yang lumayan guedhe. Posisi gambarnya jadi kentang banget kalo ditaruh di theme yang baru. (kentang? saya dapet istilah ini darimana, ya? tiba-tiba muncul).

Jadinya saya tunda dulu bongkar-pasang rumah ini, sekalian mohon ijin undur diri dari dunia persilatan sejenak. Hehehe..

Saya nulis-posting-reedit blog ini lewat suatu program yang bernama Windows Live Writer. Saya kira Kawan semua familiar sama program satu ini. Kita bisa nulis sebanyak-banyaknya apapun ide yang muncul, pop-up!, dan menyimpannya nanti untuk diedit dan diposting. Ini namanya scheduled post. Saya pakai ini untuk beberapa posting saya.

Terutama untuk janji saya menerbitkan satu artikel motivasi di tiap Jumat pagi bulan Ramadhan, saya usahakan tetep berjalan. Sudah ada beberapa artikel yang siap terbit lewat scheduled post. Jadi ngga usa kuatir. Hehe..

Dua minggu ke depan saya UTS, dan sepertinya persiapan saya masih jauh dibanding teman-teman sekelas. Ngga mungkin juga kalau saya jadi parasit obligat, dimana 100% menggantungkan suplai jawaban dari teman. Saya harus tau diri, dunk. Jadi parasit falkutatif, lah. *tetep aja parasiiiittt..*

Saya juga ngga kentang-kentang banget, lah. (busyeet, kentang lagi!). Setidaknya belajar dikit-dikit biar ngga malu-maluin.

Nah, sekali lagi saya mohon ijin undur diri. Mohon doa juga untuk UTS saya dua minggu ke depan. Doakan saya tetep jujur dalam mengerjakan, karena sekarang sedang bulan puasa.

Ngomong-ngomong soal kejujuran, ada mitos dari senior kami, kalau sudah kepepet ngga bisa mengerjakan, dosen penjaga pasti memperbolehkan “bekerjasama” dengan rekan sebelah. Nah, ini yang bikin etika jadi makin kabur.

Ah, sudahlah. Makin geje aja. Doakan saya tetep bisa mengingat Allah baik dalam berbaring, duduk, dan berdiri. Sehingga setiap kelakuan saya bernilai ibadah kepadaNya.

“Stoppin’ by” dalam arti sebenarnya adalah “mampir minum”. Ibarat saya sedang melakukan perjalanan, saya butuh waktu dua minggu untuk rehat, refleksi kembali langkah-langkah yang saya lalui.

Sehingga tak perlu mengulang langkah kentang di masa lalu. (eh sumprit lo, ini kentang dari tadi muncul aja???).

Intinya makin mantab menatap masa depan.

Ya, sampai jumpa dua pekan ke depan, setidaknya sehari sebelum Idul Fitri..!

Mari kita stop dulu bianglalanya.

Akhir kata,
Mohon maap lahir dan batin.

Selamat berpuasa.

Wassalam wr wb.

Advertisements